Tragedi Ular Sawa !! Ular Ini Cuba Untuk Menelan Kura-kura .. Tetapi Apa Yang Berlaku Selepas Itu Buatkan Ular Tersebut …

Ular piton adalah ular yang sangat berbahaya, ia sangat mencintai daging. Sekali melihat mangsa nya, mereka akan menggunakan tubuh melingkari dan melilit mangsanya sampai mati. Kemudian ular ini akan mulai melahap mangsanya.

Tidak ada binatang yang tidak pernah dimakan nya, bahkan buaya juga pernah dicaplok! Hii serem yah!

Apa boleh buat, bagi ular ini, semua hewan berdaging, berdarah bisa jadi mangsa nya. Tikus, kadal, burung, asalkan bisa mengisi perutnya pasti dilahap. Bahkan kucing anjing juga tidak diampuni nya.

Berdasarkan laporan dari media Hainan, Tiongkok, pada tanggal 13 November 2017 seekor ular piton menyelinap masuk ke rumah penduduk sekitar di Hainan.

Ular yang tergolong hewan ganas itu memangsa kambing peliharaan penduduk sana, perutnya bahkan sampai meng gelembung tidak bisa bergerak. Karena ular piton termasuk satwa yang dilindungi, ular itu pun akhir nya diserahkan ke departemen kehutanan.

Ular piton ini juga dijuluki sebagai ular yang tamak.

Ular piton ini benar-benar tidak pandang bulu, tidak milih -milih mangsa. Namun kali ini saat ia bertemu kura -kura, ia akhirnya kapok juga.

Kali ini ular piton ini melihat kura-kura dan berusaha melahapnya, namun kura- kura segera masuk ke cangkang nya.

Dengan susah payah si ular berhasil menggigit kura -kura, namun sekali kura-kura masuk ke cangkang nya, bagian kepala ular juga terbawa masuk dan tidak bisa keluar.

Ular itu meng geliat gelisah karena tidak bisa keluar, sampai akhirnya ia menggigit kura -kura baru bisa keluar dari cangkang itu. Ia segera lari terbirit-birit meninggalkan kura-kura.

Wah, ular piton akhirnya kalah sama kura-kura.

Tak di sangka, ular piton yang bisa makan buaya bisa kalah dengan kura-kura

Kisah Bagaimana Raja Ular Dipatuk Tedung Hingga Maut Yang Ramai Tidak Tahu Yang Diceritakan Sendiri Oleh Isteri Beliau

termeloh : Semalam perkemban gan Wira Penyelamat amat stabil di ICU sudah menunjukan tanda-tanda positif selepas ber tarung nyawa dipatuk Ular tedung ketika menangkap reptilia tersebut.

Namun tengah malam tadi pukul 12.45 pagi malam jumaat yang mulia Abang Abu (Abu Zarin  Hussin) atau lebih mesra dengan gelaran Wira penyelamat yang berasal dari Pasir Putih Kelantan telah di jemput ilahi.

Jenazah nya akan dibawa ke kampung halaman nya di Pasir Putih Kelantan dari Hospital termeloh, tiada lagi Abang Abu yang sangat rapat dengan ular- ular peliharaan nya yang bernama “King”.

Namun ajal nya bukan disebabkan patukan ” King ” ajal nya disebabkan patukan Ular tedung yang cuba ditangkap nya selepas mendapat laporan dari orang awam mengenai reptilia tersebut.

Ikuti apa yang berlaku kepada Abang Abu semasa dipatuk ular terbabit yang diceritakan oleh saksi yang berada ditempat kejadian.

Ketika kejadian saya dalam kereta dan melihat suami (Abu Zarin Hussin) bermain dengan ular tedung di luar sebelum dipatuk.

 

 

 

“Saya terus bergegas keluar mendapatkannya dan ketika itu dia masih sedar…boleh berjalan serta menyimpan ular tedung berkenaan dalam guni,” kata Nur Afiqah Mohd Salim ketika menceritakan detik cemas suaminya dipatuk ular, Isnin lalu, sehingga menyebabkan nya kini kritikal.

Terdahulu sebelum kejadian, Nur Afiqah, 30, berkata dia bersama suami nya berusia 33 tahun sedang makan sebelum menerima panggilan daripada Balai Bomba dan Penyelamat (BBP) Karak yang memaklumkan mengenai penemuan ular tedung di Bentong.

“Dia mengajak saya pergi sekali ke lokasi berkenaan… .sudah menjadi tanggungjawabnya sebagai anggota bomba yang perlu berkhidmat pada bila- bila masa dan dia memang gemar bermain dengan haiwan berbisa berkenaan.

“Namun, kali ini saya tergamam apabila melihat sendiri ketika dia di patuk. Beberapa anggota bomba di balai berkenaan kemudian membawa nya ke Hospital Bentong untuk mendapatkan rawatan dan dia tidak sedar ketika dibawa ke Hospital Sultan Ahmad Shah (HOSHAS) Temerloh untuk rawatan seterusnya.

“Doktor yang merawa tnya memberi vaksin dan ditempatkan di Unit Rawatan Rapi (ICU) HOSHAS,” katanya ketika ditemui di Temerloh, hari ini.

Nur Afiqah yang bekerja sebagai Guru Taman Bimbingan kanak-kanak (TABIKA), berkata suaminya itu sudah menunjuk kan perkembangan positif dan sedar sejak jam 12.30 tengah hari semalam.

“Bagaimanapun, tangannya yang dipatuk ular semakin lebam dan doktor memberitahu mungkin akan dibedah dalam masa terdekat,” kata nya.

Abu Zarin yang berasal dari Pasir Puteh, Kelantan sudah be rtugas lebih 10 tahun sebagai anggota bomba dan pernah berkhidmat di BBP Muadzam Shah, Pekan dan kini di Temerloh.

Beliau mengetuai Skuad King Cobra Jabatan Bomba dan Penyelamat Malaysia (JBPM) Pahang yang ditubuh kan sejak hujung 2015 sebagai tenaga pengajar bagi melatih anggota pasukan untuk menangkap haiwan berbisa selain mengadakan ceramah dan taklimat kepada orang ramai.

Abu Zarin sudah beberapa kali dipatuk ular termasuk ular senduk dan ular sawa, malah pernah koma dua hari dan hampir meragut nyawa nya apabila dipatuk ular tedung pada 2015. Al fatihah.

sumber; https://accidentportaltoday.com

Kredit: sepatuputih.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*